Blog Dakwah Remaja

Menahan nafsu marah ujian hidup paling berat

Posted on: 14/01/2009


Oleh Normah Abd Aziz

SATU artikel mengenai wanita Islam di Azerbaijan menghadapi prejudis masyarakat menunjukkan simpati terhadap wanita yang ingin mempunyai anak sendiri, tetapi terpaksa menghadapi halangan.

Contoh yang dibawakan ialah seorang wanita ingin mempunyai anak sendiri tetapi beliau belum berkahwin, seorang wanita lain pula mengadu dihina oleh doktor yang menyangka beliau mungkin seorang pelacur jika melahirkan anak tanpa suami.

Masyarakat di Azerbaijan menyelar perbuatan zina dan mempunyai anak luar nikah.

Seterusnya artikel itu menceritakan betapa sukarnya ibu tunggal di negara itu meneruskan kelangsungan hidup membesarkan anak tanpa suami.

Kita sedar masalah ini bukan hanya dihadapi wanita Islam di Azerbaijan.

Masyarakat bukan Islam yang masih mementingkan nilai murni sejagat memandang serong kepada perbuatan melahirkan anak luar nikah.

Bagaimanakah kita sebagai umat Islam melihat hal ini. Bagaimana kita ingin memberitahu diri kita sebagai seorang Islam bahawa Islam boleh menjawab persoalan ini kerana kita yakin walau apa pun, Islam ada penyelesaiannya.

Apa yang diinginkan wanita Azerbaijan menurut artikel itu hanya sebahagian daripada keinginan manusia.

Adalah sesuatu yang normal keinginan yang tidak dicapai menjadikan kita sedih. Sebenarnya ini hanya sebahagian ujian dilalui manusia ketika hidup di dunia ini.

Akibat rasa sedih tidak terkawal boleh menjadikan seseorang itu bertindak di luar batasan.

Tindakan di luar batasan itu mungkin membahayakan diri orang lain dan dirinya sendiri.

Tetapi apa yang lebih menyedihkan, biasanya tindakan itu juga akan merugikan si pelaku di akhirat kelak.

Mungkinkah ada manusia di dunia ini yang dalam sepanjang hayatnya tidak pernah mempunyai masalah?

Mungkinkah ada manusia yang sentiasa mendapat apa saja diinginkan? Jika kita buat penelitian, mungkin kita akan memberikan jawapan sama.

Tidak mungkin, kerana usahkan manusia dewasa, anak kecil pun mengalami perasaan sedih atau marah yang akan membuatkan mereka menangis atau menunjukkan rasa tidak senang mereka.

Sedih, marah, sakit hati dan kebimbangan adalah antara yang dialami apabila seseorang sedang menghadapi masalah. Apakah yang patut dilakukan apabila menghadapi keadaan yang menguji kita?

Saidina Umar hampir membunuh orang yang mengkhabarkan kepadanya berita kewafatan Rasulullah SAW kerana terlalu kasih kepada Baginda dan hampir tidak dapat menerima kenyataan kehilangan orang yang sangat dikasihinya.

Tetapi apakah yang dilakukan beliau dan sahabat selepas itu? Adakah terus dengan kesedihan itu? Sebaliknya, walaupun bersedih mereka terpaksa bersegera memikirkan siapakah yang patut menjalankan tugas mentadbir umat seterusnya.

Saidina Ali ketika dalam satu peperangan menjatuhkan lawannya dan hampir saja menusuk pedangnya ke tubuh lawan tetapi diludah ke mukanya oleh musuh itu.

Hebatnya manusia bernama Ali ini, peluang membunuh bukan persoalan lagi, kemarahannya dilonjak dengan ludahan musuh yang ternyata sudah hampir menemui ajal akibat tusukan pedang darinya sendiri, tetapi beliau batalkan niat membunuh musuh ketika itu.

Beliau bimbang keikhlasannya membunuh musuh bukan lagi kerana Allah tetapi kerana nafsu marahnya sendiri.

Hari ini kita banyak mendengar mengenai mereka yang kemampuan kecerdasan mental atau EIC (Emotional Intelligent Competency) dan kemampuan kecerdasan emosi (EQ) yang tinggi.

Mereka yang memiliki kelebihan ini mampu mengenal kelemahan, kekuatan dan mengawal emosi.

Islam juga mengajar umatnya supaya memiliki kelebihan dan caranya:

# Islam mengajar dan menegaskan kepada umatnya bahawa Allah suka kepada orang yang dapat menahan emosi marah.

# Orang yang menafkahkan (hartanya), baik pada waktu lapang mahupun sempit, orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang, Allah menyukai orang yang berbuat kebajikan. (Surah Ali-Imran, ayat 134)

# Sehebat manapun seorang itu, ia hanyalah dengan kehendak Allah, bukan kerana hebatnya individu itu sendiri.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan pertolongan Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya aku kembali.” (Surah Hud, ayat 88)

Mukmin sejati tidak sombong membangga diri walaupun manusia lain menyanjungnya, kerana ia sedar apa yang ada padanya adalah dengan kehendak Allah. Kehebatan itu hanya apa yang dipinjamkan Allah kepadanya yang juga adalah sebahagian daripada ujian daripada-Nya.

Islam mengajar umatnya supaya tidak tertekan dalam menghadapi sebarang masalah tetapi terus berusaha dan berdoa sehingga sampai pertolongan Allah.

Hal ini jelas dalam kisah Nabi Musa menghadapi ancaman Firaun. Baginda terus berusaha dengan tugas kerasulan sehingga terpaksa melarikan diri menyelamatkan akidahnya dan akidah pengikut Baginda.

Siapa yang menyangka laut akan terbelah, menjadi laluan mereka, tetapi menelan Firaun, musuh Baginda.

# Islam mengajar kita supaya cekal dalam usaha dan percaya akan janji Allah. Firman Allah yang bermaksud: “Sungguh, seandainya kita bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kita akan diberi rezeki seperti burung. Mereka berangkat pagi-pagi dalam keadaan lapar, dan pulang petang hari dalam keadaan kenyang.” (Hadis riwayat Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Majah Ibnu Hibban, Al-Baghawi)

Bayangkan bagaimana mantapnya emosi mukmin yang benar dapat menggantungkan harapan dan bertawakal kepada Allah dalam sebarang usaha dilakukan.

Menghayati Islam menjadikan seseorang itu manusia yang menjauhi semua perkara buruk. Tidak ada rasuah, malas atau zina dalam kamus hidup mukmin yang kenal dan menjadikan Islam sebagai cara hidup.

Individu seperti ini mempunyai jati diri dan dipandang tinggi oleh kawan dan lawan walaupun bukan itu yang dicari oleh hamba Allah.

Perkara ini terjadi dengan sendiri apabila Islam dihayati sepenuhnya kerana itulah fitrah Islam.

Sumber: Jendela Hikmah

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Artikel Disediakan Oleh

ILuvIslam

Blog Stats

  • 232,067 views

Kategori

Top Clicks

  • Tiada

Asal Pengunjung

%d bloggers like this: